Kejagung, Pencekalan Tersangka Karen Agustiawan Diperpanjang - Pawarta Nusantara

Breaking

DESKRIPSI GAMBAR

Saturday, 25 August 2018

Kejagung, Pencekalan Tersangka Karen Agustiawan Diperpanjang

PawartaNusantara.com | Kejaksaan Agung (Kejagung) memperpanjang cekal terhadap tiga tersangka korupsi investasi Pertamina di Blok Basker Manta Gummy (BMG) Australia.

 "Pencekalan sudah kami perpanjang 6 bulan ke depan. Tujuan pencegahan itu agar si tersangka tidak melarikan diri ke luar negeri," kata Warih Sadono, Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Pidana Khusus Kejagung.

Ketiga tersangka yang diper­panjang masa cekalnya adalah Karen Agustiawan (bekas Dirut Pertamina), Frederik Siahaan (bekas Direktur Keuangan Pertamina) dan Genades Panjaitan (Chief Legal Councel and Compliance Pertamina) 

Ketiga mulai dicegah ke luar negeri sejak Februari 2018. Masa pencegahan berlaku enam bulan. Kemudian bisa diperpan­jang untuk enam bulan lagi. "Ini pencegahan yang kedua," kata Warih.

Penyidik menjadwalkan pe­meriksaan Karen sebagai tersang­ka di gedung bundar Kejagung pada Kamis, 23 Agustus 2018. "Pemeriksaan untuk melengkapi berkas perkaranya," kata Warih. Namun Karen tak nongol.

Selama ini, Karen, Frederik maupun Genades tak ditahan. Ketiganya ditetapkan sebagaitersangka sejak 22 Maret 2018. Bayu Kristanto, bekas Manager Merger and Acquisition Pertamina lebih dulu ditetapkan se­bagai tersangka pada 23 Januari 2018. Bayu dijebloskan ke tah­anan pada 8 Agustus lalu.

Kasus yang menjerat Karen cs terjadi pada 2009 silam. Saat itu, Pertamina melalui anak perusahaannya, PT Pertamina Hulu Energi (PHE) melakukan akuisisi 10 persen saham ROC Oil Ltd, yang menggarap Blok BMG.

Perjanjian dengan ROC Oil atau Agreement for Sale and Purchase-BMG Project di­teken pada 27 Mei 2009. Nilai transaksinya 31.917.228 dolar Amerika.

Akibat akuisisi itu, Pertamina harus menanggung biaya-biaya yang timbul lainnya (cash call) dari pengeboran minyak di Blok BMG sebesar 26.808.244 dolar Australia.

Pertamina berharap Blok BMG bisa memproduksi min­yak mentah 812 barrel per hari. Ternyata Blok BMG hanya dapat bisa menghasilkan minyak men­tah rata-rata 252 barel per hari.

Pada 5 November 2010, Blok BMG ditutup, setelah ROC Oil memutuskan penghentian pengeboran minyak mentah. Alasannya, blok ini tidak ekono­mis jika diteruskan produksi.

Investasi yang sudah dilaku­kan Pertamina pun tidak mem­berikan manfaat maupun keun­tungan. Juga tidak menambah cadangan dan produksi minyak nasional.

Hasil penyidikan Kejagung menemukan dugaan penyim­pangan dalam proses pengusu­lan investasi di Blok BMG. Pengambilan keputusan investasi tanpa didukung feasibility study atau kajian kelayakan hingga ta­hap final due dilligence atau ka­jian lengkap mutakhir. Diduga, direksi mengambil keputusan in­vestasi tanpa persetujuan Dewan Komisaris.

Baca juga : KPK Diminta Tuntaskan Skandal Korupsi Mantan Dirjen Perhubungan Laut

Akibatnya, muncul kerugian keuangan negara cq Pertamina sebesar US$31.492.851 dan AUS$ 26.808.244 atau setara Rp 568.066.000.000. Dilansir dari RMOL.CO (pn/*)