Mendikbud ; WSA Indonesia Ranking Pertama Di Asia - Pawarta Nusantara

Breaking

DESKRIPSI GAMBAR

Saturday, 1 December 2018

Mendikbud ; WSA Indonesia Ranking Pertama Di Asia


PawartaNusantara.com | Tim Indonesia berhasil meraih sebanyak enam emas dan tiga perak dalam kejuaraan keahlian tingkat Asia atau Worldskills Asia (WSA) 2018 yang diselenggarakan di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy saat menyambut kedatangan para delegasi di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Minggu dini hari, mengaku bangga dengan prestasi yang diraih para lulusan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) tersebut.

"Dengan prestasi yang kita raih ini, sekarang kita berada pada ranking pertama Asia," ujar Mendikbud.

Mendikbud mengaku sudah melaporkan prestasi tersebut kepada Presiden Joko Widodo dan Presiden mengaku bangga dan meminta agar semua SMK mengikuti apa yang sudah dicapai tersebut.

Sebanyak enam medali emas yang diraih tersebut yakni Luki Centuri untuk bidang lomba Web Design, Firli Rizki untuk bidang lomba Electrical Installation, Rizki Muhammad untuk bidang lomba IT Network System Administration, Hengky Sanjaya untuk bidang lomba IT Software Solution for Business, Isnaeni Wulandari untuk bidang lomba Fashion Technology, dan A Nur Fatkhul Cholbi untuk bidang lomba Refrigeration and Air Conditioning.

Sementara untuk medali perak diraih Salyan Alqosomi untuk bidang lomba Welding, Mustaqim untuk bidang lomba Automobile Technology, dan M Khairul Abdulloah untuk lomba Electronics.

Para delegasi tersebut merupakan lulusan SMKN 3 Boyolangu, SMKN 2 Kendal, SMKN 4 Surakarta, SMKN Bandung, SMKN 2 Banyumas, SMKN 2 Serang, SMKN 2 Sukohardjo, SMKN PGRI 3 Malang, dan SMKN Immanuel.

WSA 2018 diikuti oleh 19 negara. WSA merupakan ajang yang diselenggarakan dua tahun sekali dengan tujuan untuk meningkatkan daya saing Asia dan meningkatkan persaudaraan diantara negara Asia.

"Rencananya, para pemenang ini akan kami berikan beasiswa hingga S2 ke Jerman. Agar nantinya pulang, bisa menularkan ilmu yang didapatnya ke siswa SMK ," kata Muhadjir dilansir Antara, (2/12).

Direktur Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kemendikbud, Hamid Muhammad, mengatakan Jerman dipilih karena Kemendikbud memiliki kerja sama dalam peningkatan vokasi.

Sementara itu, Direktur Pembinaan SMK Kemendikbud, Bahrun, mengatakan pihaknya akan berusaha meningkatkan kemampuan lulusan SMK agar bisa bersaing di dunia internasional.

"Kami akan mempersiapkan diri untuk mengikuti ajang World Skill Competition yang akan digelar pada tahun depan," kata Bahrun.[dem]