DESKRIPSI GAMBAR  

PAWARTA TERHANGAT


 
BLANTERWISDOM101

Presiden, Soroti 3 Hal Jelang Ramadhan


PAWARTANUSANTARA.COM | Jakarta, Menjelang datangnya bulan suci Ramadan, Presiden Joko Widodo mengumpulkan jajaran terkait di Kantor Presiden, Jakarta, pada Jumat, 3 Mei 2019. Rapat terbatas yang membahas tentang evaluasi harga persiapan menjelang Ramadan dan Idulfitri dalam kesempatan tersebut, (5/05).

"Ini adalah rapat yang sudah rutin kita lakukan setiap tahunnya. Tapi saya ingin tahun ini persiapannya lebih detail dan semakin baik terutama yang berkaitan dengan manajemen lapangan. Manajemen lapangan harus lebih terpadu, lebih terkoordinasi, di pusat maupun di daerah," katanya mengawali arahan.

Dalam kesempatan itu, Kepala Negara, menyampaikan tiga hal utama yang patut menjadi perhatian para jajaran terkait. Pertama, kepastian ketersediaan bahan-bahan pokok di tengah masyarakat agar harga-harga bahan pokok dapat relatif terjaga.

"Yang pertama, berkaitan dengan ketersediaan dan stabilitas harga bahan-bahan pokok betul-betul harus terus kita jaga," jelas Presiden.

Kemudian yang kedua, Presiden menyinggung soal persiapan dari sisi sarana dan prasarana transportasi menjelang lebaran nanti, utamanya yang berada di jalur-jalur mudik.

"Kita bersyukur saat ini jalan tol Trans Jawa juga sudah tersambung dari Merak sampai Probolinggo. Ini akan sangat membantu. Juga di Sumatra dengan tol Trans Sumatra, juga beberapa ruas dari Bakauheni mungkin sampai Palembang juga sudah tersambung, sehingga ini juga akan memperlancar arus mudik antarwilayah di Sumatra," ungkap Presiden seperti dilampir dari siaran pers Deputi Bidang Protokol, Pers, dan Media Sekretariat Presiden, Bey Machmudin.

Adapun yang ketiga, Presiden Joko Widodo meminta kesiapan TNI dan Polri dalam menjaga keamanan dan ketertiban. Keduanya diminta untuk meningkatkan sinergi agar dapat menjalankan tugas dengan baik dan menimbulkan rasa aman di tengah masyarakat.

"Saya minta Polri dan TNI untuk terus bersinergi melakukan tindakan-tindakan pencegahan dan penangkalan terhadap setiap potensi gangguan keamanan dan ketertiban selama bulan Ramadan sehingga umat Islam bisa menjalankan ibadahnya dengan tenang, aman, dan nyaman," tandasnya.
Humas Kemensetneg.
(dwi)
Share This :

0 komentar