Polda Banten Gagalkan Pengiriman Sabu 23 Kg Jaringan Internasional di Banten -->

Breaking news

News
Loading...

Polda Banten Gagalkan Pengiriman Sabu 23 Kg Jaringan Internasional di Banten

Kasus ini bermula tepatnya di Desa Banyuasih, Kecamatan Cigeulis, Pandeglang, (10/3).


Banten  -  Tim Satresnarkoba Polres Pandeglang berhasil menggagalkan pengiriman paket narkoba jenis sabu seberat 23kg, dari jaringan internasional yang masuk dari pesisir laut Banten.


Pengungkapan kasus narkoba itu berawal dari informasi masyarakat pada Selasa (8/3/2022) pagi, sekitar pukul 09.40 WIB, di jalan raya penghubung Tanjung Lesung dan Sumur.


Kabid Humas Polda Banten KombesPol Shinto Silitonga menjelaskan kasus ini bermula tepatnya di Desa Banyuasih, Kecamatan Cigeulis, Pandeglang, terdapat aktivitas mencurigakan nelayan lokal dan orang nonlokal membawa dua koper saat pagi hari.


"Petugas mengamankan tiga orang dalam mobil Kijang Innova yaitu HS alias Herli, ES alias Enja dan AS alias Anan di pinggir jalan raya Tanjung Lesung–Sumur, Desa Tangkil Sari, Cimanggu,” ujar KombesPol Shinto kepada pewarta, Rabu (9/3/2022).


“Ketika diamankan, terdapat dua koper besar yang mencurigakan sesuai informasi dari warga, kemudian setelah dibuka diketahui berisi narkoba jenis sabu," sambung KombesPol Shinto.


KombesPol Shinto kembali mengatakan interogasi awal, tersangka AS menyampaikan bahwa barang tersebut diambil dengan menggunakan perahu nelayan ke sumber di pantai barat Sumatera.


Kemudian dilakukan pengembangan dan penyidik kemudian melakukan penangkapan terhadap empat tersangka lainnya.


Adapun tersangka yang dimakan yakni ISB (44), nelayan, warga Wanasalam Lebak, HD (35), nelayan, warga Malingping Lebak, SPM (51), wiraswasta, tinggal di Jakarta, AF (34), wiraswasta, warga Cikeusik Pandeglang, ES (37) buruh, warga Mandalawangi Pandeglang, HS (21), wiraswasta, warga Mandalawangi Pandeglang dan AS (48), wiraswasta, warga Mandalawangi Pandeglang.


 "Lalu dua buah koper berisi 23 bungkus besar sabu dengan berat sekitar 23 kg, masing-masing koper merah terdapat 12 bungkus besar kemasan teh China merek Guan Yingyang berisi sabu, total sekitar 12 kg dan koper hitam terdapat 11 bungkus besar kemasan teh China merek Guan Yingyang berisi sabu, total sekitar 11 kg," jelasnya panjang lebar.


Para tersangka bakal terancam dengan Pasal 114 Undang-Undang No 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, mengedarkan narkoba golongan 1 bukan tanaman, diancam pidana minimal 5 tahun maksimal 20 tahun penjara.


Selanjutnya, Pasal 112 UU No 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, menguasai narkoba golongan 1 bukan tanaman, diancam pidana minimal 4 tahun dan maksimal 12 tahun penjara, dan Pasal 137 UU No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika, pencucian uang hasil peredaran gelap narkoba dengan ancaman pidana minimal 5 tahun dan maksimal 15 tahun penjara. (dw/*)